Start Sex mak janda

Sex mak janda

Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Mungkin dia tunggu akuà..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat.

Aku tidak begitu rapat atau kenal sangat dengan dia sebab sebelum ini dia tinggal di bandar bersama suaminya.

Lebih-lebih lagi umurnya juga terlalu jauh dari umurku.

Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari.

Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu.

Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Okayààkatanya sesiapa yang nak kebandaràdengan tangungang sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai kerestorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya.

Kami apa lagi nakàà.serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya.

Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku.